Ciri, Gejala Virus Corona dan Pencegahannya

Senin (2/3/2020) siang kemarin, masyarakat Indonesia dikagetkan dengan kabar dari Presiden akan kasus pertama virus corona. Sebenarnya apa sih yang perlu kita ketahui tentang gejala virus corona dan pencegahannya?
Umumnya, gejala dari virus corona COVID-19 yang akan dirasakan adalah demam, batuk, pilek, gangguan pernapasan, sakit tenggorokan, letih, dan lesu. Gejala ini memang menyerupai flu biasa, sehingga menjadikan deteksi dan diagnosa menjadi lebih sulit. Jika drivers ada yang mengalami gejala seperti berikut, disarankan untuk segera menghubungi layanan medis hotline Kementerian Kesehatan di 021-5210-411 dan 0812-1212-3119.

 

Mengenai Corona Virus

Coronavirus (CoV) adalah keluarga besar virus yang menyebabkan penyakit mulai dari flu biasa hingga penyakit yang lebih parah seperti Sindrom Pernafasan Timur Tengah (MERS-CoV) dan Sindrom Pernafasan Akut Parah (SARS-CoV). Coronavirus novel (nCoV) adalah jenis baru yang belum diidentifikasi sebelumnya pada manusia. Virus corona adalah zoonosis, artinya ditularkan antara hewan dan manusia. Investigasi terperinci menemukan bahwa SARS-CoV ditularkan dari kucing luwak ke manusia dan MERS-CoV dari unta dromedaris ke manusia. Beberapa coronavirus yang dikenal beredar pada hewan yang belum menginfeksi manusia. Tanda-tanda umum infeksi termasuk gejala pernapasan, demam, batuk, sesak napas dan kesulitan bernafas. Pada kasus yang lebih parah, infeksi dapat menyebabkan pneumonia, sindrom pernapasan akut, gagal ginjal, dan bahkan kematian. Rekomendasi standar untuk mencegah penyebaran infeksi termasuk mencuci tangan secara teratur, menutupi mulut dan hidung ketika batuk dan bersin, memasak daging dan telur hingga matang. Hindari kontak dekat dengan siapa pun yang menunjukkan gejala penyakit pernapasan seperti batuk dan bersin. Sumber: World Health Organization (WHO)

Berapa lama hingga muncul gejala dari Corona Virus?

Masa inkubasi virus adalah waktu antara menangkap virus dan menunjukkan gejala penyakit. Untuk coronavirus novel SARS-CoV-2, pejabat kesehatan memperkirakan masa inkubasi antara satu dan 14 hari. Kebanyakan orang mulai menunjukkan gejala sekitar lima hari setelah terinfeksi, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).
Perkiraan ini didasarkan pada apa yang diamati pada hari-hari awal wabah virus di Wuhan, Cina, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) melaporkan. Perkiraan juga diinformasikan oleh apa yang diketahui tentang virus yang lebih baik dipelajari dan terkait MERS-CoV dan SARS-CoV. SARS-CoV menyebabkan wabah penyakit pernapasan parah pada tahun 2002, dan MERS-CoV muncul pada tahun 2012.
Namun, perkiraan ini dapat berubah karena semakin banyak informasi tersedia. Beberapa laporan menunjukkan bahwa masa inkubasi mungkin selama 24 hari, menurut sebuah makalah ulasan baru-baru ini yang diterbitkan dalam jurnal JAMA.

 

Pencegahan Corona Virus

Mencegah memang lebih baik daripada mengobati. Kemenkes telah menyatakan tata cara pencegahan bagi masyarakat Indonesia dengan mengikuti langkah berikut:

  1. Menjaga kebersihan dengan sering mencuci tangan dengan sabun atau antiseptik.
  2. Gunakan masker hanya bagi pasien atau orang yang sakit: bila batuk atau pilek.
  3. Perbanyak konsumsi sayur dan buah untuk menjaga gizi seimbang.
  4. Menghindari kontak fisik dengan hewan: kucing, anjing, dll.
  5. Rajin berolaharaga dan tidak berlebihan.
  6. Istirahat yang cukup untuk menjaga daya tahan tubuh.
  7. Hanya mengkonsumsi daging yang matang.
  8. Segera konsultasi ke dokter/fasilitas kesehatan jika mengalami gejala batuk, pilek, dan sesak napas.

 

5 Tips mencegah Penyebaran Corona Virus di Mobil

Salah satu metode penyebaran virus corona yang dapat terjadi saat di dalam mobil adalah jika terdapat pasien yang positif virus corona bersama-sama kita di dalam mobil. Kita tidak tahu bahwa kemungkinan saja interior kendaraan dapat terkontaminasi oleh virus dan bakteri. Untuk membantu mencegah mobil memfasilitasi penyebaran penyakit seperti COVID-19, nama virus corona baru, berikut adalah 5 tips penting bagi Anda untuk pencegahan dari ancaman virus corona.

 
  1. Kenakan Gel alkohol di tangan. Bukan di dalam mobil!

    Alkohol memiliki kekuatan bakterisida, tetapi tidak cocok untuk digunakan dalam pembersihan mobil. Kimia dapat menyebabkan korosi dan pemutihan kain dan komponen plastik yang membentuk lapisan dalam kendaraan. Gunakan hanya sabun lembut dan kain mikrofiber. Ingatlah untuk selalu membawa kedua barang itu bersama Anda dan simpan kain lap di dalam mobil.

  2. Semprotkan Disinfektan kedalam sistem AC mobil.

    Salah satu pencegahan yang paling ampuh adalah dengan menyemprotkan disinfektan kedalam sistem AC mobil. Cairan disinfektan berfungsi untuk membasi kuman-kuman dan jamur yang menyebabkan bau tidak sedap dan penyakit. Drivers dapat membelinya di toko terdekat atau di online store.

  3. Ganti Filter Udara jadi baru

    Partikel debu dapat membantu membawa virus yang ditakuti ke dalam mobil dan apa yang disebut partikel tersuspensi, yang tidak bisa dilihat mata, bahkan lebih berbahaya untuk proses transportasi yang tidak diinginkan ini.
    Filter pendingin udara berfungsi sebagai perisai untuk risiko ini, menahan partikel-partikel ini, sehingga perlu diganti. Dalam periode kritis ini rekomendasinya adalah melakukan perubahan setiap enam bulan.

  4. Nyalakan Udara Panas Sesekali

    Virus dan bakteri lebih menyukai kondisi dalam ruangan, terutama saat gelap dan lembab. Ini adalah lingkungan yang ideal bagi mereka untuk berkembang biak. Disarankan, lima menit sebelum Anda tiba di rumah, matikan AC dan nyalakan udara panas pada ventilasi maksimal untuk membantu mengeringkan saluran udara. Jendela yang terbuka membantu pengemudi untuk mengendalikan suhunya sendiri dan bertukar udara di dalam mobil.

  5. Menjaga kebersihan mobil agar higienis

    Penting untuk diketahui bahwa sisa makanan juga dapat membantu mengangkut virus ke dalam kendaraan, jadi hindari makan di dalam mobil dan bersihkan karpet mobil secara teratur untuk menghilangkan kotoran yang terbawa dari sol sepatu Anda.
    Untuk orang-orang dengan masalah pernapasan atau lebih peduli dengan kontaminasi, tip juga untuk menggunakan prosedur yang disebut Oxy-Sanitization otomotif. Ini adalah metode untuk dekontaminasi lingkungan rumah sakit dan didasarkan pada penggunaan ozon untuk menghilangkan bau, bakteri, virus dan jamur pada umumnya. 

Langkah-langkah diatas dapat membantu mencegah penyakit pernapasan dengan atau tanpa adanya epidemi virus corona. Maka dari itu, sekaranglah waktunya untuk memulai kebiasaan baru. Besar harapan dan doa kami untuk kesehatan dan keselamatan kita semua agar terhindar dari epidemi ini.

Jika mobil anda mengalami masalah, dapat menghubungi Call Center di nomor 0877-7052-1817 atau booking service di bawah ini. BengkelBro adalah platform direktori bengkel mobil terdekat dan terpercaya yang bisa membantu segala keperluan servis mobil anda.